SEMOGA BERMANFAAT

Dear All,

Ini adalah kejadian sebenarnya yang menimpa rekan kami (karyawan

Komatsu), yang tinggal dibekasi.

Kejadian berikut ini benar-benar terjadi pada seorang teman pada 24 Juli 2007 lalu. Semoga cerita ini bermanfaat.

Berawal dari sebuah panggilan melalui telepon rumah (fixedline/PSTN), yang menanyakan identitas dan alamat yang sama persis dengan data yang ada di buku telepon. Orang yang mengaku dari “Metro TV” tersebut mengabarkan bahwa sang pemilik nomor telepon berhak atas Grand Prize berupa mobil “Kijang Innova”. Karena sudah terlalu sering mendengar penipuan semacam ini, maka dijawablah dengan ketus, “… kalau memang benar hadiah mobilnya buat saya, kirim aja Pak mobilnya ke sini!”.
Singkat cerita, 2 jam kemudian sampailah di depan rumah teman kita ini sebuah Kijang Innova yang benar-benar baru, lengkap dengan pelat nomor polisi yang masih putih! Masih dengan perasaan yang ragu, sekaligus surprised, maka dipersilakanlah tiga orang yang mengantarkan mobil tersebut masuk ke dalam rumah.

Dengan menunjukkan seberkas dokumen, yang konon berupa Surat Jalan, dokumen Pajak, dokumen Asuransi, dan dokumen-dokumen yang lain maka diyakinkanlah bahwa ia memang berhak atas mobil yang dibawanya tersebut. Sayangnya, belum sempat ia memeriksa dokumen-dokumen tersebut, beberapa orang yang mengaku dari Pajak, Asuransi, dan juga Notaris bergantian menghubungi via telepon dan mengucapkan selamat atas hadiah yang didapat.

Setelah melihat ia sudah cukup yakin dengan hadiah tersebut, maka pembicaraan beralih ke kewajiban yang harus dilakukan oleh seorang ‘Pemenang Grand Prize’, yaitu membayar pajak hadiah. Menurut si pengantar mobil, jumlah yang harus dibayar oleh ‘sang pemenang’ adalah 25% dari harga mobil atau senilai 42 juta rupiah. Menyadari simpanan dana yang ada tidak mencukupi untuk jumlah tersebut, maka sempat terfikir untuk mundur. Namun, tanpa mengenal kata menyerah, si pengantar mobil kembali meyakinkan bahwa soal pembayaran pajak adalah hal sepele, bisa ditunda kapan saja, dan bisa dibayar dengan dicicil… 10% dulu misalnya.

Maka muncullah kembali harapan teman kita ini sambil bergumam, “… kalau 10 juta sih saya punya…”. Gotcha!!

“OK Pak, 10 juta saya kira bisa diterima oleh Pak Notaris”, tukas si pengantar mobil.
Setelah lebih kurang 2 jam berada di rumah itu, maka tiga orang pengantar hadiah mobil pamit untuk menuju ke ‘pemenang kedua’ sambil lalu merekapun mengajak untuk sekalian bertemu notaris sambil mengendarai ‘Grand Prize’ yang baru dimenangkannya. Dengan sangat meyakinkan sang pemenang dipersilakan untuk mengendarai mobil yang memang sudah diidamkannya selama ini. Sebelum berangkat si pengantar hadiah menanyakan apakah uang sudah dipersiapkan. Sempat muncul keraguan, namun rasa gembira mengalahkan keraguan yang sempat muncul, hingga dibawalah olehnya uang tunai sejumlah

10 juta rupiah. Di tengah perjalanan, si pengantar kembali

menanyakan,

apakah perlu mampir ke ATM. Namun dijawab bahwa saldo di tabungan

sudah

tinggal sedikit. Maka perjalananpun dilanjutkan, dan melalui jalan

bebas

hambatan (tol).

Beberapa saat di jalan tol, si pengantar dengan sopan meminta agar

kemudi

diambil alih oleh temannya. Dengan beralasan bahwa kendaraan belum

diserahterimakan, sehingga bisa merepotkan jika terjadi kecelakaan,

maka

beralihlah kemudi ke orang lain dan ia pun berpindah duduk di samping

pak

sopir. Di saat sedang menikmati kenyamanan kendaraan baru tersebut,

tiba-tiba dari belakang sepasang tangan membekap mulut dan hidungnya

dengan lap atau sapu tangan yang beraroma sangat tajam, hingga ia pun

tak

sadarkan diri……

Setengah tersadar, sekujur badan terasa sangat dingin. Setelah

tersadar

penuh, ia mendapati dirinya berada di tengah padang rumput di pinggir

jalan tol. Beruntung, dompet dan seluruh isinya hanya diacak-acak

hingga

ia pun bisa pulang kembali ke rumah dengan selamat. ‘Beruntung’,

hanya 10

juta saja yang dibawa oleh komplotan penipu yang memanfaatkan

kekhilafannya siang itu….

Teman, jika kita cermati kasus ini, maka tampak bahwa modus penipuan

makin

beragam, makin berotak, dan juga makin bermodal. Kebetulan, komplotan

pada

kasus ini masuk dalam kategori komplotan yang ‘sopan’, ‘baik hati’,

dan

main bersih (hampir tidak ada jejak yang ditinggalkan). Bukan tidak

mungkin di lain kesempatan, bisa saja komplotan seperti ini bermain

kasar.Untuk itu selayaknya kita mengingatkan keluarga yang kita tinggalkan di rumah saat kita bekerja, dan juga kita sendiri tentunya, untuk lebih berhati-hati.

Regards,

Mujahidin

Purchasing Section

PT Komatsu Indonesia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s